Skip to main content

Bagaimana Memulakan Tahun 2016?

Untuk hari keempat tahun 2016, saya masih belum mencoretkan barang sedikit dalam blog kecil ini. Belum bermula. Tahun yang lepas, saya mencabar diri sendiri untuk disiplin menulis paling kurang 10 tulisan pendek setiap bulan, dan alhamdulillah, nampaknya cabaran itu hampir berjaya dilaksanakan dengan jayanya.

Jujurnya, menulis 10 tulisan pendek setiap bulan tidak sepatutnya berada dalam senarai cabaran untuk diri sendiri. Nampak tidak mencabar, kan? Tapi biarlah, setidaknya, pada saya, kemampuan untuk menunaikan janji yang sedikit secara konsisten adalah latihan yang bagus untuk cabaran yang lebih besar (dan sukar).

Seorang kawan menegur, katanya, saya banyak menulis tentang masalah, masalah, masalah dan masalah. Dan, tragisnya kata dia, saya tidak menawarkan pilihan jalan penyelesaian. Terdiam juga saya sebenarnya (ketawa pada diri sendiri). Saya menelah, mungkin kerana saya manusia – makhluk yang hanya tahu mengeluh.

Baiklah, kawan. Kita memang sedang berdepan dengan pelbagai masalah. Dari peringkat antarabangsa, sehinggalah masalah dalam kelambu sendiri. Manusia mana yang tidak ada masalah dalam hidupnya, selain dari orang gila? Paling tidak pun, kita mengiktiraf akan wujudnya permasalahan itu.

Dan, kita tidak berada dalam denial state. Pada saya, itu salah satu aspek penting untuk dipertimbangkan dalam perbincangan ini. Ya, kita tidak boleh senantiasa berada dalam keadaan begitu. Perlu ada peningkatan. Dalam kes ini, hulurkan barang satu dua cadangan penyelesaian untuk permasalahan yang dibangkitkan.

Barulah, kita dikatakan semakin matang. Benar, dan nampaknya kematangan itu memerlukan satu perkara – penambahan ilmu. Justeru, untuk 2016, seperti tulisan sebelum ini, saya meletakkan dua cabaran peribadi iaitu pemberdayaan INSAN dan peningkatan kuantiti dan kualiti pembacaan buku.

Pemberdayaan INSAN hanya akan tercapai dengan lengkapnya disiplin pada cabaran kedua, iaitu pembacaan buku. Bagaimana untuk membaca sebuah buku secara berkualiti? Lupa pula nak ceritakan, di penghujung 2015, saya mula membaca How To Read a Book, sebuah karya popular Mortimer J. Adler.

Rasanya, semua tahu akan kewujudan buku ini, kalaupun tidak membacanya lagi. Entah di mana silapnya, sehingga ke hari ini, saya masih belum berjaya menamatkan pembacaan buku ini. Tidaklah tebal mana pun, cuma ada beberapa keadaan yang menyekat proses pembacaan benar-benar telah menyesakkan dada.

Lupakan tentang hal itu. Apa yang saya nak ceritakan, setelah membacanya sehingga ke Bahagian 2, barulah saya menyedari betapa saya telah melakukan banyak kesilapan dalam pengembaraan saya dengan buku selama ini. Benar kata orang bijak pandai, semua perkara, perlu berguru.

Membaca buku ini, adalah cara berguru dalam hal ehwal pembacaan. Makna katanya, untuk membaca pun, terutamanya membaca buku-buku genre bukan fiksyen, memerlukan suatu set kemahiran tertentu yang perlu diajar dan dilatih secara sistematik dan tersusun. Barulah, hasil pembacaan itu benar-benar berkualiti.

Apa pun, ini salah satu pengajaran berguna untuk diri sendiri. Oleh itu (untuk mereka yang mahukan saya menawarkan pilihan jalan penyelesaian untuk sesuatu masalah berbangkit), saya sangat-sangat mencadangkan anda semua bermula dengan buku Mortimer Adler ini, jika benar berazam untuk membaca secara berkualiti.

Kalau tiada aral, minggu hadapan saya berazam untuk menamatkan bacaan buku ini dan boleh berkira-kira untuk memasukkan dalam slot mingguan aktiviti bedah buku Tidak Selain Buku. Oh, ideanya nampak indah sekali. Tuhan, moga ada kekuatan untuk lakukan ini semua demi cabaran tahun ini.

Ini permulaan untuk 2016. Tunggulah, blog ini akan lebih kerap berceloteh sepanjang tahun ini, saya janji.

Comments

Popular posts from this blog

Memilih Kompeten dan Integriti, Ketimbang Agama

Mungkin, dengan izin Tuhan, satu hari nanti dalam persoalan melantik pemimpin dan kerajaan, pengundi lagi memilih kompetensi dan integriti, ketimbang agama. Di Malaysia, kita masih bergelumang dalam kekeliruan begini. Keliru, antara memilih agama atau kompetensi dan integriti.

Pengundi di Malaysia, begitu mudah terlalai dan terpegun dengan politikus yang mampu mengucap beberapa baris ayat Quran dalam ucapan mereka, menindik keratan hadis pada hujah dan perlakuan mereka.

Atau, yang menjadikan agama sebagai umpan untuk membakar jurang perbezaan, untuk mencetus kemarahan dengan mengapi-apikan sentimen sempit, yang bertujuan jahat—menimbulkan syak wasangka, kebencian antara satu sama lain.

Lagi malang, agama digunakan sebagai batu loncatan untuk menggapai kuasa dan undi. Agama menjadi kain pengelap kaki, yang gunanya untuk meraih sokongan yang berakar pada sentimen dan benci pada mereka yang tidak mempercayai Tuhan yang sama dengan mereka.

Bertambah malang, agama digunakan sebagai perisai…

Dizziness of Dream Big

Last year, before 2016 was ended, I wrote about the progress we have made so far in our start-up journey. Starting with consistently putting hours in our coding classes, then proceed with prototype building process, we got quite confident this year—2017—will become something for us.

Yes, I should say so. 2017, so far is different.

Most significantly, our way of looking and analysing something. We think we are on the right track for our self-challenge this year: building a strong fundamental for building something meaningful and contributing something towards solving the problems facing by many in years to come.

However, this journey is not easy. Yet, we found it were exhausting. And, still is. The most part that exhaust us was the confabulations with our self-doubts. Sometimes, the one who needs constant reminder are ourselves.

The reminder, to not giving it up our dream.

The reminder, to keep going and keep doing.

The reminder, to look upon our own steps, retreating and reanalysed.

T…

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…