Thursday, November 24, 2016

Kepedulian Politik Murahan

Khairy Jamaluddin mempertahankan isu kelewatan pemboikotan pasukan Malaysia terhadap AFF Suzuki Cup 2016, bertitik asal dari berita pembantaian etnik Rohingya yang baru tersebar luas kononnya pada minggu lepas.

Kata dia, laporan pembunuhan besar-besaran yang terbaru hanya keluar minggu lepas. Check the news, katanya Khairy.

Politikus begini, adalah politikus murahan. Hal yang sama juga terampil pada mana-mana organisasi yang "bising-bising" pasal Rohingya sehari dua ini.

Rohingya bukan berlaku semalam, atau minggu lepas.

Pembunuhan besar-besaran yang kononnya, baru tersebar minggu lepas seperti didakwa Khairy, sudah diberi liputan berbulan lamanya oleh Human Rights Watch (HRW). Malah jika diambil kira dari keseluruhan laporan HRW, sudah bersiri laporan mengenai Rohingya dikeluarkan.

Ketika kita setahun 2015 mengepalai ASEAN, pernah diusulkan dalam mana-mana sidang parlimen untuk membincangkan hal Rohingya? Mana Khairy waktu itu?

Cuma tinggal sekarang, menteri kita buta, kepimpinan kita sifar conscience. Tidaklah hairan, baru minggu ini dia tersedar akan krisis tersebut.

HRW merayu pada ASEAN Summit 2016 supaya tidak meminggirkan Rohingya dari meja perbincangan mereka. Tetapi, waktu itu, sekitar Februari 2016, di mana hilangnya kemanusiaan Malaysia?

Atau, ketika kita menghambat keluar bot pelarian Rohingya dari berlabuh di pinggiran pantai Malaysia, mengapa semua politikus murahan ini membisu?

Ketika itu, kalau kita diizinkan untuk bertanya, tidak terlintas pada benak Khairy akan nama Myanmar selaku tuan rumah AFF Suzuki Cup 2016?

Politik murahan mewajahkan kepedulian murahan.

Barry Malone (Al Jazeera English) pernah merungut hal yang sama ketika video 'The Boy in the Ambulance' meletup dimainkan seluruh media. Hal yang sama—selective humanity. Kepedulian yang boleh menjual nama mereka, yang boleh melariskan akhbar mereka.

Kepedulian kita, tertanggung pada sensasinya sesuatu krisis. Kemanusiaan kita, wujud pada ketika kepolitikan menuntut perhatian dan populariti.

Teruskanlah bermain tarik tali pada hal-hal kemanusiaan. Teruskanlah kepedulian yang penuh kepura-puraan. Teruskanlah. Cuma seminggu dua ini sahaja nama Rohingya disebut-sebut oleh media Malaysia, selepas itu usah kita harapkan ia timbul lagi.

Tiada bola sepak tanpa kemanusiaan, kata Khairy. Maaf, sebetulnya: tiada kemanusiaan pada kepedulian murahan begini.